17 March, 2012

Rindu dengan Sitam




Sudah lebih empat bulan Sitam tidak pulang. Kalau Sitam ada dia akan kejutkan aku waktu subuh minta makan. Sekaligus terjaga waktu solatku. Waktu itu aku selalu fikir siapa Sitam ini sebenarnya. Begitu aku berbudi kepadanya begitu juga dia membalas budiku. Aku tahu kau cuma seekor kucing kerana itu aku tidak pernah minta balasannya.

Sitam aku kenal melalui Tam seekor kucing tua di rumah sampah. dua tahun lalu. Kini Tam juga tidak kelihatan lagi. Sitam mungkin seteru Tam aku tak peduli itu semua. Ketika aku memberi Tam makan Sitam juga meminta, tak sampai hati aku hulurkan juga makanan. Akhirnya setiap hari Sitam dan Tam menunggu aku di rumah sampah. Dari rumah sampai kedua-dua kucing itu sudah pandai merayap mencari kereta aku dan menunggu aku di pintu kereta meminta makanan jika aku tidak ke rumah sampah.

Lama kelamaan Sitam lebih berani mengikut aku pulang ke rumah. Sitam lebih bersih dari Tam. Bulunya hitam berkilat dan dia kuat makan sehingga perutnya boyak. Akupun pada awalnya keliru dengan jantina Sitam kerana perutnya seperti kucing bunting.

Sitam bertukar jadi kucing yang tak suka makan di rumah sampah. Kerjanya menunggu aku balik, makan dan tidur di rumahku. Dia jadi teman waktu aku menulis. Sekali sekala aku akan memanggil namanya ketika 'pause' sekejap dari penulisan.

Kini semuanya telah jadi memori apabila Sitam tidak lagi menunggu aku pulang dan datang ke rumah. Mungkin ada orang ambil Sitam sebab suka akan bulunya yang hitam dan berkilat tapi mereka tak tahu Sitam suka makan...letaklah beberapa kali makanan di dalam bekasnya dia tetap meminta setiap kali habis.

Mengapa mereka ambil Sitam dari aku? Mungkin juga meeka tak suka Sitam bertenggek di hadapan pintu rumah mereka sementara Sitam menunggu aku pulang dari pejabat. Mungkin Sitam nakal dengan orang lain buat karenah yang bukan-bukan tapi dengan aku tidak. Sitam kucing yang baik walau pernah kencing dalam rumahku. Itupun cuma beberapa kali sahaja selepas aku 'ajar' dia tak lagi buat hal.

Sitam..Sitam..baliklah Acik rindu Sitam. Acik rindu bila Acik tidur Sitam datang tidur nyelit celah pinggang, celah ketiak dan celah kelangkang Acik kerana suka haba Acik. Acik cuma ada Comel saja sekarang. Comel pun rindu Sitam juga. Acik rindu tengok Sitam gurau dengan Comel gigit lepas tu mengiow.

Walau di mana Sitam berada Acik doakan Sitam bernasib baik. Kalau Sitam ada tuan baru moga dia jaga Sitam macam Acik jaga Sitam. Jangan nakal-nakal..kalau tuan Sitam solat jangan tidur atas sejadah dia ek.




2010 hingga Oktober 2011

2 comments:

mamaijat said...

.....mamaijat pun rindu PUTEH....
dia juga datang sendiri ketika kami adakan majlis harijadi along 3 tahun lalu....dan terus menjadi sebahagian dari kuarga kami....

kami selalu beri puteh makan ikan sardin yang segar....senang sangat...buka fridge dan hulurkan aje...
setiap pagi sblm mamaijat ke skul,
bila mamaijat sampai umah dari skul dan malam...pasti Puteh dapat ikan...so setiap hari 3 ekor habuan Puteh...

tapi minggu lepas kerana dah terlambat,mamaijat x sempat bagi dia pagi tu...
dan sampai ari ni dia x pulang..
sedihnya,sebab dialah juga peneman mamaijat..
harap2 Puteh bukan merajuk..cuma pergi mengorat.....
balik nanti ye nak....

Enchelah said...

Sama-samalah kita doakan yang terbaik untuk Puteh dan Sitam. Mereka cuma menumpang di sudut hati kita...Mudah-mudahan Allah pelihara dan beri kehidupan yang lebih baik untuk mereka...