06 August, 2009

Puisi- Permata Anugerah (Khas buat Pak Samad)

Hadirlah anda di Malam Menjelang 75 tahun A. Samad Said pada 8 Ogos 2009, Di Auditorium DBP. Jam 8.00 Malam. Masuk Percuma

Permata Anugerah
(Khas Buat Pak Samad)

Melalui penanya ia berbicara
Melalui mata hatinya ia melihat
Melalui sukmanya ia mendengar
Dicernakan dalam untaian bahasa yang dipilin rasa
Dia meniupkan semangat membangkitkan kesedaran
Bersama taulan yang telah bersemadi kepada yang lena
Lantas kata jemu itu gerun mengunjunginya

Semangatnya yang seperti air mengalir
Tanpa henti biar sudah merunduk
Persis si pohon padi
Dia permata nusa
Tetap bersinar hingga kini
memagari warisannya
Merentasi zamannya

Dia pujangga yang bersuara dari nuraninya
Menyulam duka bangsa dalam catatannya
Dia tidak pernah padam dengan hasratnya
Atau putus asa bergabung kudrat
Di barisan hadapan menegakkan suara keramat
Kerana isyarat yang mengancam bahasa nusantara
Tidak rela dia berdiam sedang hatinya membara
Bahasa ibundanya mengerdil di buminya lara

Dia menganyam rasa dengan tabah
Dalam keterhakisan budaya
Dengan jiwanya yang halus
Bersama bangsanya rumpun Melayu

Dia permata anugerah
Kepada kita di bumi bertuah
Meneruskan riwayat bangsa berdaulat
Dalam wadah agar terus tersurat
Dia permata anugerah
Yang cintakan bahasa
Untuk bangsa dan negaranya
Agar tidak hilang kiblatnya
Memberi wajah yang tiba-tiba pudar
Mengembalikan maruah yang hampir longgar
Dia menongkah arus
Dengan langkah yang cekal terus
Tegar pada yang benar lurus

Biar panjang umurnya
Biar banyak bilangan sepertinya
Agar kita sering dikocakkan mindanya
Agar kuat jati diri kita
Menjadi jambatan kepada perjuangan moyang
Namun itu cuma harapan
Kepada mereka yang sudah punya apa-apa
Tapi hidupnya seperti papa
Dan setia di belakangnya
Yang pasti dia cuma satu satunya
Seumpamanya
Yang bernafas selagi ada
Marilah kita menyambungnya pula
Generasi baruku Malaysia

Enche
2 Ogos 2009

2 comments:

mie3425 said...

Puisi yang penuh syarat makna. Cantik Karikatur tu, tuan yang lukis ker....

Enche's said...

Ya saya karangkan khas buat Orang-orang saya minat dan sanjungi. Begitu juga karikaturnya. Saya berhajat untuk mengilap anugerah yang perah diberikan. Terima Kasih kerana tidak pernah jemu untuk ke mari :)