15 December, 2009

Kanvas Kehidupan-Sudah Jatuh di Timpa Tangga (II)

Di Kaki lima di luar Hospital yang agak sepi dari kesibukan kota raya itu hujan masih turun renyai-renyai. Nak tak nak aku tiada pilihan selain menelefon Madi sendiri dan bertanyakan di mana dia ketika itu.

Nada dering itu bersambut dengan suara lemah Madi-mungkin dia sedang tidur ketika itu atau itulah suaranya seharian kerana menahan kesakitan sepanjang hari akibat kemalangan. Setelah mendapat tahu Madi berada di rumah aku terus menuju ke rumahnya.

Di rumah Madi terbaring dengan kaki kiri yang berbalut dan mata sebelah kiri juga bertampal kapas. Kata Madi ada satu jahitan di bahagian muka dan tujuh lagi jahitan di bahagian kakinya. Aku nasihatkan Madi supaya tidak banyak bergerak dan baring sebagaimana sebelum aku tiba.

Lalu minit-minit terawal itu Madi bercerita bagaimana kemalangan itu berlaku. Kata Madi pagi itu dia menunggang motosikal dan membawa kawannya untuk urusan di Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ), tiba di suatu simpang terdapat sebuah kereta yang gagal mengawal kenderaannya ketika lampu merah menyala dan saat itu dia telah bergerak.

Madi nampak kereta itu bergerak laju dan Madi cuma memejamkan mata saat kereta itu hampir kepadanya. Madi cuma ingat mati sahaja dan selepas itu Madi pengsan. Sedar dari pengsan Madi sudah di tepi jalan di pangkuan temannya. Temannya terselamat kerana sempat terjun dari motosikal yang Madi bawa.

Madi telah dibawa ke hospital oleh pemandu kereta yang langgar Madi dan di hospital yang aku pergi tadi Madi menerima rawatan. Madi juga direhatkan beberapa ketika di itu tetapi Madi teringatkan motosikal baru yang ditinggalkan ditepi jalan di tempat kemalangan. Lalu Madi menyuruh temannya menghantarkannya ke situ.

Nak tak nak temannya itu terpaksa menurutkan sahaja kata Madi walaupun Madi seharusnya berehat dan melupakan semua itu. Apa nak dirisaukan motosikal itu telah dikunci di situ. Petang nanti mereka boleh pergi meninjaunya. Tentu ia selamat di situ.

Jangkaan kita tentang keadaan itu memang meleset. Apabila tiba di situ puas Madi pandang dan cari keliling dalam keadaan terenjut-enjut dan dia seakan-akan tidak percaya di situlah dia ditimpa kemalangan tadi. Motosikal Madi telah tiada. Motosikalnya telah hilang.

2 comments:

umi_e said...

Salam... semoga sdr Madi akan cepat sembuh dan motosikal yang hilang akan ditemui semula.

AmoiG said...

Salam Che Lah...lama tak dengar khabar. semoga masih mengingati saya...