24 January, 2009

Puisi- DiSapa Rindu

24 Januari 2009

aku disapa rindu
di bawah pohon senja
hati menjadi syahdu
pada sebuah nama
yang tiada di mata

aku disapa rindu
lantaran dosa meluah rasa
engkau yang enggan berpaling
mungkin tidak dapat menerima
rasa yang ada

aku mengusung rindu
bawa ke mana mana
engkau enggan bersuara
ketika pungguk rancak berbicara

aku mengarak rindu
hampir karam di sini
ketika kau sudah tidak mahu peduli
pada rasa yang tidak pernah berdusta

Enche
23 Januari 2009

1 comment:

Anuar Manshor said...

Akan diterbitkan di mana?